O, Beginilah Ceritanya…




Ini cerita ‘tentang seekor monyet yang ingin menikah dengan kaisar dangdut’.

Kalimat dalam tanda kutip adalah sinopsis novel Eka Kurniawan yang terbit Maret 2016. Diterbitkan dengan sistem pre-order sejak Februari oleh Gramedia Pustaka Utama.

Sinopsis ringaks tentu bermaksud menjadi unik. Setelah membaca novelnya dan beberapa berita dan wawancara dengan Eka Kurniawan tentang novel terbarunya ‘O’. Saya mendapati sinopsis singkat itu menutupi banyaknya bingkai cerita yang ada di novel ini. 

Berawal dari adegan seekor monyet yang memegang pistol dan mengarahkan tembakan ke polisi. Cerita berlanjut kisah kehidupan Polisi lalu kisah si Pistol dengan Polisi dan selanjutnya bingkai cerita seakan tak bermaksud usai. Hewan dan benda dihidupkan Eka dan bisa bercerita. Novel berhalaman 470 ini cukup untuk menuangkan puluhan bingkai cerita—jumlah  ini hanya dugaan saja, maklum belum khatam membaca.

Novel ini tebal, tapi sepertinya tak bermaksud dijual mahal. Salah satu tulisan menyebut Eka Kurnaiwan ditawari mendapat royalti lebih dari 10 % atas buku yang diterbitkan GPU. Tapi Eka masih bertahan dengan royalti 10 %. Supaya novelnya tak dihargai mahal—Apakah perihal jumlah royalti ini yang menyebabkan novel-novel Pramoedya Ananta Toer dihargai mahal? Aku  tidak tahu.

Novel ini tebal (dan mahal) karena ceritanya menampung banyak halaman. Cerita disampaikan dalam potongan (ditandai: ____ ) satu sampai dua halaman. Memberikan pilihan berhenti membaca kapan saja. Dan jika ingin terus membaca pun tak apa.
Ini novel dengan cerita fabel. Seekor monyet yang bermimpi jadi manusia. Dalam upaya mewujudkan mimpinya, monyet bernama O itu berlatih berperilaku manusia dengan cara main topeng monyet.

Lalu bagaimana cerita tentang Kaisar Dangdut? Itu pertanyaan yang kuajukan kala membaca sinopsisnya. Tapi belum kutemukan jawabannya—kau tahu apa alasannya, bukan?


“Aku tak mungkin meninggalkan Betalumur dan sirkus topeng monyet ini. Di sini aku belajar banyak hal tentang manusia. Dengan cara inilah aku yakin bisa meraih impianmu yang paling dalam, impian terbesarku dalam hidup ini.”
“Impian? Apa yang kamu impikan?”
“Aku ingin menjadi manusia.”


Itu dialog O dengan Kirik, anjing yang ditemuinya di tempat ia bermain sirkus topeng monyet. Binatang bermimpi jadi manusia. Dalam dongeng seringkali begitu, putri duyung juga ingin jadi manusia.

Meski jarang ada manusia yang berujar: “Aku ingin jadi binatang.” Beberapa orang sering menyebut manusia bertingkah seperti binatang.(*)


Gambar reka ulang illustrasi cover novel O ini saya buat dengan aplikasi Paint Tool SAI


Postingan terkait:

1 Tanggapan untuk "O, Beginilah Ceritanya…"

  1. Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di ��PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBAL��

    ReplyDelete